Wartawan dakwa dibelasah Taliban

Wartawan di Afghanistan dipukul, ditahan dan dibelasah oleh Taliban ketika cuba membuat liputan protes.

Foto yang tular dalam talian menunjukkan anggota badan dua wartawan dari akhbar Etilaatroz dengan berbirat dan lebam setelah mereka ditangkap di ibu kota Kabul.

Salah seorang dari mereka, Taqi Daryabi, memberitahu BBC dia telah dibawa ke balai polis daerah, kemudian ditendang dan dipukul.

Wartawan dakwa dibelasah Taliban

Kesan lebam pada badan seorang wartawan akhbar Etilaatroz selepas dipukul oleh Taliban. foto Los Angeles Times

Pada hari Rabu, media BBC juga dilarang membuat liputan.

Daryabi, bersama jurugambar Etilaatroz, Nematullah Naqdi, telah membuat liputan protes wanita di Kabul pada hari Rabu.

Mereka kemudian dibawa ke balai polis dan di sana mereka dipukul dengan tongkat, kabel elektrik dan dibelasah.

Beberapa jam kemudian, mereka dibebaskan oleh Taliban, tanpa penjelasan.

“Mereka membawa saya ke bilik lain dan menggari tangan saya di belakang saya.

“Saya memutuskan untuk tidak mempertahankan diri kerana saya fikir mereka akan memukul saya dengan lebih teruk lagi, jadi saya berbaring di lantai untuk melindungi bahagian depan badan saya.

“Lapan dari mereka datang dan mereka mulai memukul saya … Menggunakan tongkat, tongkat polis, getah – apa sahaja yang ada di tangan mereka. Parut di wajah saya adalah dari kasut yang digunakan mereka menendang saya.

“Saya tidak sedarkan diri sehingga mereka berhenti. Mereka membawa saya ke bangunan lain, di mana terdapat sel dan meninggalkan saya,” katanya.

Daryabi mendakwa dia tidak sedar diri setelah dibelasah dan dibebaskan dua jam selepas itu.

“Saya hampir tidak dapat berjalan tetapi mereka menyuruh kami berjalan dengan cepat. Saya sangat sakit,” ceritanya lagi.

Berita Penuh : https://malaysiagazette.com/2021/09/10/taliban-didakwa-belasah-wartawan/

BACA JUGA : Tiada Menteri wanita dalam kabinet? Ini jawapan Taliban

CATEGORIES