Patutlah anak asyik nak handphone ayah, rupanya ada koleksi video ‘ranjang’

Patutlah anak asyik nak handphone ayah, rupanya ada koleksi video ‘ranjang’. Ibu kecewa anak tengok video “dewasa” dalam telefon ayah, salah siapa ?!

Saya ( Dr Adlil Rajiah) terima mesej daripada seorang ibu

Patutlah anak asyik nak handphone ayah, rupanya ada koleksi video 'ranjang'

“Jiji, tol0ng saya. Saya baru dapat tahu anak tengok video lucah kat phone ayahnya. Anak baru 8 tahun. Saya tak tahu macam mana dia boleh jumpa video tu, dan saya tak tahu suami simpan video2 sebegitu dalam phone! 😭 Sebelum ni memang kitorang bagi anak layan gajet setiap malam sebelum tidur.

 

Sama ada kat phone saya atau phone suami. Tapi lately, dia dah taknak phone saya, asyik nak phone ayah je. Pastu suka tengok sorang-sorang. Bila saya tahu dia tengok video lucah, luruh hati saya. Kecewa sangat! Kecewa dengan anak satu hal, kecewa dengan suami pun satu hal (sebab simpan video2 macam tu). Saya dah marah anak saya, dan berjanji takkan beri dia phone dah lepas ni. Serik! Suami pun dah pukul dia. Apa patut saya buat. ”

Mesej ni buat saya sedar—

How scary the world we are living right now.

Pernah tak kita fikir—

apa jenis “dunia” yang akan kita wariskan pada anak, dalam keadaan sikap kita sendiri yang cukup “tenat”?

Mungkin ramai lagi kat luar sana yang tengah hadapi situasi yang sama. Atau lebih teruk, yang tak tahu pun ahli keluarga sedang hadapi “barah” ini.

Dear parents —
Let’s prevent this barah from spreading.

Let’s muhasabah ourselves.

Tak usah berangan nak ubah anak,

kalau diri sendiri pun belum berubah.

Cuba tanya diri —

1) Setiap kali anak buat salah, adakah aku yang membenarkan kesalahan itu berlaku?

Adakah perbuatan bu’ruk anak itu,

adalah perbuatan aku juga?

Adakah hobi anak “tengok video luc4h” itu, adalah hobi aku juga?

Baru kita sedar, punca bagi setiap keb0d0han yang anak buat adalah KITA.

Yang patut dimarah dir0tan dib4ntai dihukum adalah KITA.

Yang patut berubah dan perbaiki diri adalah KITA.

Anak hanya IKUT KITA.

Dah nama pun belum mumayyiz.

Belum tahu baik buruk.

Bila kita marah dan hu’kum anak sebab tengok video lucah yang sebenarnya dimuat turun oleh kita sendiri anak akan jadi keliru.

Keliru sebab kita kata perkara itu Salah, tapi kita sendiri biarkan perkara s4lah itu mendiami phone kita.

Kita kata perkara itu salah, tapi sikap kita sendiri tak menggambarkan langsung bahawa perkara itu salah.

The scariest thing about having children is not when they don’t listen, but when they’re ALWAYS WATCHING and becoming the parents.

2) Who am I and what I do, when no one is watching?

Tanya diri—

Macam mana sikap aku bila tiada siapa2 yang melihat?

Macam mana n4fsu aku bila tiada siapa2 di sekeliling?

Macam mana im4n aku bila tiada siapa2 yang tahu?

Macam mana IHSAN aku yang sepatutnya yakin Allah itu sentiasa melihat apa yang aku kerjakan?

Kita tonton video lucah itu, sebab apa?

Kita simpan video lucah itu, untuk apa?

Sedangkan kita dah LAMA TAHU perkara sebegitu mengg3lapkan hati, menutup pintu rezeki, menghij4b doa, dan menghilangkan cahaya iman tapi kita tak kisah pun.

Masih pilih untuk bertu’hankan nafsu.

Masih tak hairan walau Allah melihat.

Bak kata Ustaz Zamri—

“Jangan mimpi nak anak soleh, kalau mak bapak sendiri tak pandai jaga im4n, tak pandai kawal nafsu.”

Saya harap kita semua dapat ikhtibar dari mesej yang dikirimkan kepada saya ni. Doakan Allah beri penyeles4ian terbaik untuk si pengirim mesej ni.

Semua orang buat silap, semua orang layak dapat pert0longan Allah untuk berubah, dan semua orang mampu berubah insyaAllah.

Semoga Allah sudi pandang kita, sambut doa kita, dan terima taubat kita.

Jom sibukkan diri cari redha Allah. Supaya sy4itan dan n4fsu takde ruang langsung untuk gantikan tuhan dalam hati-hati kita.

Tonton:

Berita Lain:

Budak darjah 5 tulis surat kepada kekasih, “Sekali je please.. Kalau sekali tak keluar anak”

KKM tegaskan tiada lagi kematian berpunca dari vaksin Covid-19

Ada kesan darah beku selepas suntikan AstraZeneca? Ini jawapan pakar

CATEGORIES