Panas !!! Pihak bank tidak bersetuju dengan cadangan moratorium menyeluruh

Panas !!! Pihak bank tidak bersetuju dengan cadangan moratorium menyeluruh

Bank merasakan tekanan berikutan desakan oleh kumpulan ahli politik berpengaruh tertentu yang memfokuskan pada gerakan populis untuk mendapatkan sokongan orang ramai.

Ini menurut beberapa pegawai bank kanan yang juga merupakan pembuat keputusan utama di bank masing-masing.

Subjek di tengah kontroversi adalah moratorium – tempoh di mana peminjam bank tidak perlu membuat pembayaran atas pinjaman mereka – dan parti-parti politik ini meminta agar moratorium diperkenalkan kembali, kurang dari tiga bulan setelah yang pertama secara rasmi berakhir.

Moratorium automatik oleh pemerintah diperkenalkan pada bulan April hingga akhir September sebagai akibat dari pandemik Covid-19, yang menyebabkan banyak orang kehilangan sumber pendapatan mereka, dan oleh itu, tidak dapat memanfaatkan pembayaran pinjaman mereka.

Pada masa yang sama, kerana moratorium adalah automatik, beberapa yang pendapatannya tidak terjejas juga mengambil moratorium, dan bahkan ada yang menyalurkan dana “tambahan” yang mereka miliki – dengan tidak membuat pembayaran atas pinjaman mereka – ke dalam pasaran saham, yang terus meningkat dalam tempoh yang sama.

Tepatnya, moratorium automatik telah menguntungkan lebih dari 90% daripada jumlah peminjam di negara ini, dengan sekitar 7.7 juta individu dan lebih dari 200.000 PKS mengambilnya.

Ia berakhir pada akhir bulan September tetapi sejak itu, bank menyatakan mereka terbuka untuk berdiskusi dengan mereka yang benar-benar memerlukan jangka masa bantuan, terutama dari golongan berpendapatan rendah, dan juga dari industri yang terjejas teruk seperti itu sebagai hotel, pelancongan dan penerbangan.

“Bagi bank, moratorium lain pasti tidak baik,” kata seorang pegawai bank.

Dia mengatakan bahawa sebahagian besar pendapatan mereka baru-baru ini jauh lebih rendah daripada pada masa lalu, kerana peruntukan hutang ragu telah meningkat secara drastik.

“Mengizinkan moratorium akan memanjangkan kesakitan bagi pemberi pinjaman. Bank akhirnya perlu menyisihkan lebih banyak peruntukan untuk hutang lapuk ini, dan secara keseluruhan, ini akan mengganggu perbankan dan mungkin, keseluruhan sistem kewangan, ”katanya.

Penyokong moratorium berpendapat bahawa walaupun keuntungan bersih bank telah menurun, mereka masih menguntungkan dan mampu mengenakan moratorium yang lain.

Tidak begitu, kata bank kerana implikasinya boleh menjadi jauh dan luas.

“Bank perlu terus membuat keuntungan untuk mempertahankan tingkat modal yang cukup untuk, pada gilirannya, mempertahankan tingkat kekuatan tertentu, lebih-lebih lagi pada masa pandemi ini, di mana lebih banyak peruntukan untuk modal diperlukan kerana ketidakpastian.”

Menurut pegawai bank ini, terdapat juga persepsi bahawa bank menyimpan keuntungan yang mereka perolehi kepada diri mereka sendiri. “Ini tidak benar kerana sebahagian besar keuntungan dibagikan kepada pemegang saham,” tambahnya.

Berita penuh : https://www.thestar.com.my/business/business-news/2020/12/05/another-loan-moratorium-not-a-good-idea

COMMENTS